kesulitan akan membutuhkanmu hadirkan keikhlasan

In the name of Allah most gracious most merciful.

“Pahlawan adalah orang biasa yang melakukan perkerjaan-pekerjaan besar, dalam sunyi yang panjang, sampai waktu mereka habis.” A.Matta

When I first held this book given by a friend, I knew that this would be my sacred favourite book. I have this belief that a person is being born with his or her book. Kayak jodoh. Setiap orang harus punya bukunya tersendiri. Dan aku seperti sudah menemui bukuku. ‘Mencari Pahlawan Indonesia’. Bukan Indonesianya yang penting tetapi essence bukunya. Intipatinya yang bisa diaplikasi ke setiap bangsa di dunia.

Suka aku memulakan dengan extract buku ini yang mengatakan perihal kegagalan.

“Banyak orang yang lebih suka mengutuk kegagalan dan menganggapnya sebagai musibah dan cobaan hidup. Kita mungkin tidak akan melakukan itu seandainya di dalam diri kita ada kebiasaan untuk memandang berbagai peristiwa kehidupan secara objektif, ada tradisi jiwa besar, ada kelapangan dada, dan pemahaman akan takdir yang mendalam.”

Bahkan waktu kita menghadapai kesulitan atau kegagalan, sering kali kita melutut, tunduk memohon doa agar dipermudahkan sesuatu urusan. Tetapi tidak ramai yang melutut memohon ampun sekiranya sudah hilang keikhlasan dan kita meletakkan urusan dan hitungan manusia sebagai sesuatu yang sentral dan menjadi prioritas. Kita lebih meletakkan ketakutan kita menghadapi hitungan manusia daripada hitungan Tuhan. Kerana itu, yang susah menjadi semakin susah. Kerana sudah hilang keikhlasan. Justeru, demi memberi kekuatan untuk meneruskan perjalanan, keikhlasan harus ada. Sincerity will centralize your thoughts, your emotions, and your purpose again. Keikhlasan akan menyusun hal hal yang berserakan kembali menjadi tertib.

Memulakan dengan perihal kegagalan bukan berarti aku pesimis tetapi melihat sesuatu yang jauh dalam kerangka yang lebih holistik untuk menjadikan ia persediaan untuk kemungkinan yang mungkin akan berlaku kerana manusia itu hanya manusia. Dan manusia itu tidak sempurna. I’ve read this book twice yet I have two very different perspectives. You are indeed a different person when you finished a book today compared to you when you finished a book 2 or 6 months ago. The significant difference orginates from different period of time of you being alive in this world. Kerana masa mempunyai suatu kuasa yang dapat mengubah siapa dirimu 3 tahun lalu dan siapa dirimu hari ini. Masa yang memegang momen-momen yang mungkin akan mematangkan dirimu hari ini berbanding dirimu 2 bulan lalu. Ternyata masa adalah ciptaan Tuhan yang penuh keajaiban! 6 bulan lalu selepas membaca buku ini, semangat kepahlawanan sangat membakar tetapi apabila kita tidak bersedia menghadapi kemungkinan-kemungkinan yang tidak diinginkan seorang pun, kita mula jadi rapuh. My second visit into this book gave me a different perspective kerana masa selalu akan mematangkan diri. Secara sedar atau tidak.

Sesungguhnya ketamadunan sesebuah negara atau wilayah tidak akan wujud tanpa kehadiran sesuatu bangsa. Kerana itu, penulis memilih untuk mengetengahkan pencariannya mencari pahlawan Indonesia. Sudah kelihatan tanda-tanda “kematian bangsa” dan saat kritikal ini perlu diubati segera. Terma ‘pahlawan’ malah, sangat dekat dengan hati dan jiwa mereka yang bergelar Melayu tanpa menghilangkan ruh ruh seorang muslim yang berjihad. Mungkin ini yang dilihat Tun Mahathir ketika mengarang bait-bait “Perjuangan Yang Belum Selesai”.

Satu persoalan yang sering ditanya bagaimana Sultan Muhammad Al-Fatih akhirnya berjaya merebut kota Konstantinopel dan dapat melampaui kegagalan-kegagalan sebelumnya dan merebut takdirnya sebagai pahlawan? 3 rahsia dicungkil justeru memberikan dimensi baru terhadap kejayaan Al-Fatih. Rahsia pertama, mimpi yang tidak pernah selesai. Kegagalan tidak boleh menyentuh setitik wilayah mimpi dan mimpi tidak boleh berhenti mengalir kerana kegagalan.  Rahsia kedua, semangat pembelajaran yang konstan kerana pengalaman adalah investasi pembelajaran yang membantu proses penyempurnaan seluruh faktor keberhasilan dalam hidup. Al-Fatih menyalurkan semangat darah mudanya kepada yang relevan. Bukan pada permainan yang sementara. Rahsia ketiga, kepercayaan pada waktu. Setiap kemenangan ada jadualnya. Biar apa pun yang kita perjuangkan, percaya pada waktu dan masa harus ada. Kerana masa itu hikmah Allah yang menyimpan seribu satu keajaiban. Mungkin bukan hari ini, mungkin bukan pada kita tetapi mungkin pada generasi kita masa hadapan. Jadi jangan pernah selesai bermimpi. Ya, cabaran makin besar, “mengisi kemerdekaan rupanya lebih sukar dari bermandi keringat dan darah menuntutnya”.

ini bukan untukmu tapi untukku jua. Mengapa tercari-cari pahlawan yang jauh sedangkan yang paling dekat adalah dirimu sendiri?

“Dan ketika orang-orang mukmin melihat golongan-golongan (yang bersekutu) itu, mereka berkata, “Inilah yang dijanjikan Allah dan RasulNya kepada kita”. Dan benarlah Allah dan RasulNya. Dan yang demikian itu menambah keimanan dan keislaman mereka.” (Al-Ahzab :22)

curi gambar dari Pipah. hew hew

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s